Menu

Mode Gelap
Proses Lelang Diduga Inprosedural, ULP Muna Dilaporkan ke Polda Sultra Ditreskrimsus Polda Sultra Rutin Patroli Siber Jelang Pilkada 2024 Ruas Jalan Haji Latama di Punggolaka Rusak Parah, Warga: Sering Terjadi Kecelakaan DPMD Muna Pastikan Cakades Terpilih Wawesa dan Oensuli Tetap Dilantik DPP Demokrat Resmi Dukung Lukman – La Ode Ida di Pilgub Sultra

Daerah · 6 Mei 2024 10:51 WITA ·

Izin Lengkap, PT GAP Komitmen Berdayakan Masyarakat Lokal Konsel


 Izin Lengkap, PT GAP Komitmen Berdayakan Masyarakat Lokal Konsel Perbesar

PENAFAKTUAL.COM, KENDARI – PT Generasi Agung Perkasa (GAP) merupakan sebuah perusahaan pertambangan yang beroperasi di Kecamatan Palangga Selatan, Kabupaten Konawe Selatan (Konsel). Perusahaan tambang nikel tersebut telah mengantongi Izin Pinjam Pakai Kawasan Hutan (IPPKH) dan izin-izin lainya yang berkaitan dengan aktivitas pertambangan.

Dalam menjalankan aktivitasnya, PT GAP juga berkomitmen melakukan pemberdayaan terhadap masyarakat lokal. Hal ini diungkap Kepala Perwakilan PT GAP Wilayah Sulawesi Tenggara (Sultra), Alyad Amron. Ia menegaskan bahwa pihaknya sebelum melakukan aktivitas terlebih dahulu melengkapi semua perizinan.

“Terkait perizinan kami lengkap, ada wilayah kawasan hutan mangrove itu terlebih dahulu kami bermohon untuk diturunkan statusnya, dan sebelum ada kami kawasan tersebut telah dimanfaatkan oleh masyarakat untuk dibuat tambak ikan,” terang Alyad Amron kepada media ini, Senin, 6 Mei 2024.

Ia menambahkan bahwa saat ini wilayah kawasan hutan mangrove yang masuk IUP PT GAP telah turun statusnya dan pihaknya telah memperoleh PPKH dari KLHK.

“Kami sudah urus penurunan status dari beberapa tahun lalu, dan kami sudah memiliki PPKH sekarang,” jelasnya.

Sementara itu, Kadis Kehutanan Sultra, Sahid yang dikonfirmasi via WhatsApp oleh media ini membenarkan bahwa PT GAP telah mengantongi PPKH.

“Iya, sudah ada PPKHnya,” ujarnya, Jum’at 3 Mei 2024.

Kemudian, terkait tudingan penggunaan jalan usaha tani, Kades Watumbohuti, Kecamatan Palangga Selatan, Rahman menampik tudingan tersebut.

“PT GAP tidak memakai jalan usaha tani, yang melintas disitu hanya karyawan PT GAP yang menggunakan motor dan masyarakat yang pergi berkebun,” katanya saat dikonfirmasi via panggilan WhatsApp, Senin 6 Mei 2024.

Lanjutnya bahwa jika yang dimaksud jalan yang menuju Jetty PT GAP, jalan itu dibangun dari dana PNPM dan telah ada sebelum ia menjadi Kepala Desa.

“Kalau jalan itu yang dimaksud itu sudah ada lama sejak sebelum saya jadi Kepala Desa, jalan itu dibangun dari PNPM bukan dari dana desa, dan jalan itu digunakan oleh perusahaan berdasarkan musyawarah desa bersama masyarakat yang membolehkan perusahaan untuk menggunakan jalan,” jelasnya.

“Kami tidak ada yang keberatan, justru dengan adanya PT GAP kami merasa sangat terbantu,” tambahnya.

Ia juga membeberkan bahwa selain melakukan pemberdayaan terhadap masyarakat sekitar, PT GAP juga kerap memberikan bantuan lainnya kepada masyarakat lokal.

“Jadi masyarakat sejak adanya PT GAP merasa sangat terbantu, yang pengangguran berkurang, bisa bekerja di PT GAP, tak hanya itu dana CSR, dana debu, dan bantuan lainnya juga selalu disalurkan ke masyarakat, tidak ada pilih-pilih yang dapat bantuan, semua merata,” pungkasnya.(hus)

Artikel ini telah dibaca 36 kali

badge-check

Publisher

Baca Lainnya

PT Bintang Mining Indonesia Diduga Menambang Illegal di Konut

25 Juli 2024 - 23:37 WITA

KSOP Kendari Mulai Terapkan Single Billing Terhadap Kapal Asing

25 Juli 2024 - 21:38 WITA

Wakapolda Sultra Sampaikan Arahan Presiden di Rakernis Ops Mantap Praja Anoa

25 Juli 2024 - 17:16 WITA

Ketua DPRD Kendari: Pergeseran APBD Harus Disampaikan Secara Resmi

25 Juli 2024 - 09:58 WITA

Imigrasi Kendari Diduga Kongkalikong dengan 6 TKA China yang Ditangkap Lalu Dibebaskan

24 Juli 2024 - 12:29 WITA

Raja Konawe Ajak Masyarakat Sultra Teladani Pahlawan Nasional Oputa Yi Koo

24 Juli 2024 - 10:18 WITA

Trending di Daerah