Menu

Mode Gelap
Eks Presiden BEM UHO Minta Pj Gubernur Selesaikan Polemik Pengalihan Rute Kapal di Perairan Cempedak Jalur Kapal Cepat Kendari-Raha Dikembalikan ke Rute Awal Polisi Tangkap 10 Ton Solar Ilegal Milik Kepala Desa Tak Buka Pendaftaran, PPP Fokus Dorong ASR di Pilgub Sultra Benteng Kotano Wuna Sabet Rekor MURI Sebagai Benteng Terluas di Dunia

Hukrim · 25 Apr 2023 00:10 WITA ·

Terkait Kantor Sepi dan Personilnya Jarang Berkantor, Begini Klarifikasi Kapolsek Towea


 Kapolsek Towea, Iptu Rahmat Basuki. Foto: Istimewa Perbesar

Kapolsek Towea, Iptu Rahmat Basuki. Foto: Istimewa

PENAFAKTUAL.COM, MUNA – Kapolsek Towea, Iptu Rahmat Basuki memberikan klarifikasi terkait dengan pemberitaan sebelumnya mengenai keluhan masyarakat Desa Moasi bahwa Kantor Polsek Towea sepih dan personilnya jarang berkantor.

Menurut Iptu Rahmat Basuki informasi yang disampaikan masyarakat itu tidak benar karena kemungkinan saat ada masyarakat yang berkunjung ke Polsek Towea, personil yang piket sedang melaksanakan sambang atau patroli ke desa lain.

“Personil Polsek Towea ini berjumlah 8 orang, termasuk Kapolsek jadi 9 orang. Yang melaksanakan tugas jaga itu kita bagi masing-masing 3 orang dan dua orang. Kemudian mungkin masyarakat melihat Polsek tidak ada orang yang berkantor, mungkin pada saat itu kebetulan personil yang melaksanakan tugas atau piket mungkin sedang melakukan Sambang atau patroli ke desa lain”, kata Iptu Rahmat Basuki saat memberikan klarifikasi.

“Karena jaraknya dari desa lain cukup dekat tapi jaringan komunikasi Handphone tidak terkoneksi. Kemudian ada dua pulau di luar daratan Pulau Towea ini yaitu Pulau Bontu-bontu dan Pulau Renda. Jadi mungkin saat masyarakat melihat Polsek tidak ada personil yang berkantor mungkin mereka sedang pergi patroli ke desa yang lain”, sambungnya.

Kemudian, mengenai informasi terkait beberapa aduan masyarakat yang tidak ditindaklanjuti hal itu juga tidak benar.

Ia mengungkapkan bahwa ada beberapa laporan masyarakat terkait dengan kejadian di salah satu SMK di Kecamatan Towea dan pihaknya langsung tindaklanjuti.

“Jadi kejadiannya salah satu masyarakat atau remaja dari Desa Moasi mendatangi SMK dan melakukan pemukulan terhadap siswa SMK. Itu kita langsung pertemukan dengan pihak sekolah dan remaja yang terlibat itu”, terangnya.

“Kemudian yang lain-lain saya memaklumi bahwa kondisi kantor Polsek Towea sangat kurang memadai. Dan fasilitas perlengkapan di dalam sangat pas-pasan”, keluhnya.

Sementara itu, terkait dengan laporan Jairun (48) ia sudah memerintahkan kepada Kanit Reskrim untuk melakukan penyelidikan dan penyidikan

“Saya tanyakan dulu di ke Kanit Reskrim sampai dimana perkembangannya. Yang jelas penanganan perkaranya tetap kita lakukan”, akunya.

Selanjutnya, perwira dua balak itu juga berjanji bahwa kedepannya akan lebih profesional dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat.

Selain itu, ia juga berharap kepada pimpinan Polri agar Polsek Towea bisa dibangunkan bangunan yang layak dan diberikan fasilitas pendukung lainnya.

“Dan kalau bisa ditambah juga personilnya. Karena personil kita sebenarnya 10 orang, tapi 1 orang sementara ikut pendidikan SIP”, imbuhnya.

Terakhir, ia menghimbau kepada seluruh masyarakat di wilayah hukum Polsek Towea khususnya para orang tua agar bisa mengawasi anaknya dan jangan dibiarkan berkeliaran hingga tengah malam.

“Dan jangan dibiarkan anak-anaknya ikut Miras, kemudian kita mengharapkan semuanya bisa memberikan pemahaman-pemahaman yang benar kepada anak-anak. Jadi jangan memberikan pemahaman yang tidak baik”, imbaunya.(hsn

Artikel ini telah dibaca 120 kali

badge-check

Publisher

Baca Lainnya

Polemik Tumpahan Ore Nikel di Perairan Labengki Diadukan ke Polda Sultra

14 Juni 2024 - 22:06 WITA

Forgema Minta Polda Sultra Periksa UKPBJ Bombana

14 Juni 2024 - 21:46 WITA

Polresta Kendari Musnahkan Dua Ton Miras Tradisional

14 Juni 2024 - 14:43 WITA

PT Tiran Didemo, Gegara Dugaan Smelter Fiktif

12 Juni 2024 - 23:14 WITA

Diduga Beli Ore Ilegal, PT Indonusa Diadukan ke KLHK dan Dirjen Pajak

12 Juni 2024 - 23:00 WITA

Pertahankan Tanahnya, Tujuh Warga Landipo Ajukan PK di PTUN

9 Juni 2024 - 16:22 WITA

Trending di Hukrim