Menu

Mode Gelap
Rudapaksa Anak Dibawa Umur, Bendahara PT TMS Ditangkap Polisi Bocah di Muna Ditemukan Tak Bernyawa di Pinggir Laut Waspada Penipuan Whatsapp, Ini Modus Terbaru 2024 Sidang Tipikor PT Antam, Hakim Minta JPU Hadirkan Eks Gubernur Sultra Sosok Jenderal yang Sederhana dan Rendah Hati itu Telah Berpulang

Opini · 8 Feb 2023 00:10 WITA ·

Sebenarnya Tidak Berhubungan


 Maolana Moh Sah Perbesar

Maolana Moh Sah

Ole: Maolana Moh Sah

Suatu waktu, di suatu daerah yang masyarakatnya masih mempercayai dewa-dewa, sedang mempersiapkan upacara adat untuk berterimakasih kepada dewa-dewa yang telah melindungi mereka dari marabahaya.

Dalam penelitian yang berjudul “Konstruksi Cerita Tolire Gam Jaha Sebagai Sumber Belajar Sejarah Lisan.” Upacara yang berjalan dengan lancar dan hikmat, dihiasi perilaku konsumsi minuman-minuman beralkohol—tuak dan arak. Kesadaran penduduk desa pun tak terkontrol lagi. Termasuk Kepala Desa yang dihormati di desa tersebut.

Seorang wanita yang memiliki kecantikan, rambut yang panjang sebatas betis, dan memakai baju yang berkilauan di upacara adat, membuat gelap mata Kepala Desa. Tanpa berpikir panjang, Kepala Desa itu langsung menyantap wanita itu dengan birahinya.

Hiruk pikuk upacara telah berlalu. Kesadaran masyarakat mulai kembali, begitu pula Kepala Desa. Tidak berselang lama Kepala Desa kaget—menyadari perbuatan yang telah dilakukannya. Ditambah lagi wanita yang digauli adalah anak kandungnya sendiri.

Singkat cerita, perilaku tidak senonoh ini tercium oleh warganya sendiri. Kepala Desa dan anaknya pun diusir dari kampungnya sendiri. Konon, tidak butuh waktu lama, setelah kepergian mereka, gempa bumi menggoyangkan desa dan air dari bawah tanah perlahan-lahan meluap—menenggelamkan desa mereka— Desa Tolire.

Beberapa sumber mengatakan sebelum gempa itu muncul. Terdengar suara ayam “tolire gam jaha, tolire gam jaha, tolire gam jaha …”, yang artinya tolire dilanda bencana, tolire akan tenggelam.

Inilah sepenggal cerita rakyat Maluku Utara—Ternate. Cerita ini menggambarkan bahwa gempa bumi dan tenggelamnya desa Tolire—sekarang disebut Danau Tolire—merupakan cerita hikayat tentang murka dewa terhadap perilaku tidak terpuji Kepala Desa. Kalau dalam versi agamanya disebut dengan azab Tuhan. Tapi, bagaimana dengan peristiwa yang menimpa Sulawesi Tengah (Sulteng), tahun 2018?

Masih ingatkah tentang tragedi yang terjadi di Sulteng. Peristiwa besar, sehari sebelum peringatan hari ulang tahun Kota Palu, tahun 2018. Gempa, tsunami dan likuifaksi secara bertubi-tubi menyerang daerah-daerah di Sulteng ( Kota Palu, Kabupaten Sigi, Donggala dan Parigi Moutong). Berita dari Republika.co.id, mencatat, ada 4.340 jiwa korban dalam peristiwa tersebut.

Dipercayai, peringatan Hut Kota Palu 2018—Sulteng, mengandung perilaku syirik yang mendatangkan azab Tuhan. Perilaku syirik ini berasal dari festival Nomoni yang memuat ritual balia dari suku Kaili yang bersifat animisme dan dinamisme.

Bersumber dari CNN Indonesia, tanda-tanda azab Tuhan di Sulteng tidak terjadi di tahun 2018 saja. Dimulai pada tahun 2016. Ketika festival Nomoni mulai mengisi peringatan ulang tahun Kota Palu. gempa menimpa daerah Bora dan Sigi Biromaru. Tahun selanjutnya—tahun 2017, Talise diserang angin kencang dan hujan deras. Puncaknya—gempa, tsunami dan likuifaksi hadir di tahun 2018. Selain karena festival Nomoni. Politisi dari Malaysia—Ahmad Zahid Hamidi, mengaitkan peristiwa di Sulteng dengan LGBT.

Tapi, apakah peristiwa-peristiwa tersebut memiliki korelasi yang signifikan? Untuk melihat keakuratan suatu asumsi dalam menghubungkan dua peristiwa yang berbeda, maka harus ada kekonsistenan korelasi antara keduanya.

Suatu hari, saya mendengar cerita dari seorang istri tukang cukur tentang penolakan terhadap vaksin Covid-19, khususnya untuk anak. Waktu itu saya sedang menemani L (nama anak saya) cukur—tempat cukur yang dekat dari rumah. Ibu itu bercerita panjang lebar soal penolakannya terhadap vaksin. Sebagai anak muda yang baik, saya mendengarkan dengan seksama. Dari sekian banyak alasan penolakan, ada satu alasan yang baru untuk saya. Kata Ibu itu “Bahaya itu vaksin anak, katanya vaksin itu bisa membuat anak tidak bisa hamil.” Tapi, bagaimana dia bisa tau vaksin itu bisa membuat anak perempuan tidak bisa hamil 20 tahun kemudian?

Antara vaksin Covid-19 dan kehamilan sesuatu yang berbeda dan belum tentu memiliki hubungan. Tapi untuk membuktikan kebenaran ibu itu, maka kita harus melihat kekonsistenan vaksin memberikan efek kepada kepada anak perempuan pada 29 tahun kemudian.

Jika efek itu terbukti secara konsisten, maka dapat dipastikan Ibu yang di tempat cukur itu benar. Tapi jika sebaliknya, vaksin tidak memberikan efek secara konsisten. Maka ini adalah hoax atau asumsi yang salah.

Selain kekonsistenan, kesalahan berpikir (fallacy) dapat mengakibatkan kesalahan dalam menyimpulkan beberapa peristiwa. Dalam buku Rekayasa Sosial, karya KH. Dr Jalaluddin Rakhmat, M.Sc—Beliau menjelaskan beberapa kesalahan berpikir—fallacy—yang terjadi dalam masyarakat. Salah satunya, post hoc ergo propter hoc—kesalahan berpikir yang terletak pada datang ke suatu kesimpulan hanya berdasarkan urutan peristiwa. Misalnya, kedatangan Rudi ke pesta diiringi dengan turunnya hujan yang lebat. Jadi disimpulkan, hujan lebat yang turun di pesta karena kehadiran Rudi di pesta. maka Rudi-lah penyebab turunan hujan lebat di pesta.

Kesalahan berpikir dan tidak adanya kekonsistenan dapat menimbulkan bias konfirmasi dalam menilai suatu peristiwa. Peter Wason—psikolog Inggris, menjelaskan bias konfirmasi adalah kecenderungan kita untuk secara keliru menganggap adanya hubungan antara satu hal dengan hal yang lain, tapi sebenarnya tidak berhubungan (apophenia).

Michael Brant Shermer—seorang penulis ilmiah, sejarawan ilmu pengetahuan, pendiri The Skeptics Society, dan editor Amerika Serikat, menyatakan orang yang melakukan bias konfirmasi lebih sering membentuk argumen mereka dari kepercayaan pribadi yang didasarkan pada prasangka, keyakinan, atau tradisi yang bersifat subjektif. Bukan dari bukti empiris atau penalaran logis. Makanya, orang-orang yang melakukan bias konfirmasi lebih memilih mempertahankan kebodohan mereka untuk menjunjung keyakinan yang bersumber dari ketidaktahuan, daripada menerima kebenaran yang bisa meruntuhkan keyakinan itu.

Bias konfirmasi bisa terjadi apa siapapun, termasuk kalangan agamawan maupun akademisi. Misalnya, larangan menangis di depan mayit. Beberapa dari mereka meyakini akan larangan itu.

Padahal ilmu psikologi, menganjurkan kita harus menangisi kepergian mayit daripada menahan tangisannya karena akan berakibat pada timbulnya gangguan mental dan akal apabila dengan sengaja ditahan. Namun, bagi mereka yang menyakini larangan tersebut adalah sesuatu yang wajib tanpa dibuktikan secara rasional dan empiris,

Konon, seorang ateis menjadi ateis bukan karena tidak meyakini adanya tuhan. Tapi sepajang hidupnya dalam mencari Tuhan, ketemu orang-orang yang bias konfirmasi menjelaskan Tuhan dengan apa terjadi di dunia ini (contoh peristiwa 2018-Sulteng).

Semua kembali kepada pengetahuan kita. Titel akademik yang didapat dalam dunia akademisi dan gelar agama, tidak bisa menjamin terhindar dari bias konfirmasi. Agama memang dari tuhan, tapi agama tidak menggunakan bahasa Tuhan. Itu gunanya bersifat terbuka dan mencari tau.

Penulis adalah ilmuwan Psikologi

Sumber: narakomen.blogspot.com

Artikel ini telah dibaca 42 kali

badge-check

Publisher

Baca Lainnya

PPN Naik, Rakyat Tercekik

23 Maret 2024 - 17:22 WITA

Kala Hujan Tak Lagi Menjadi Rahmat, Salah Siapa?

13 Maret 2024 - 11:57 WITA

Yusril di Persimpangan Jalan

4 Maret 2024 - 16:25 WITA

Beratnya Beban Hidup Bikin Ibu Tak Waras

18 Februari 2024 - 14:16 WITA

Orasi Elit UGM, UII dan UI: Suara Akademi atau Suara Politik?

4 Februari 2024 - 21:02 WITA

Pajak Kendaraan Naik, Imbas dari Kendaraan Listrik?

31 Januari 2024 - 21:51 WITA

Trending di Opini