Menu

Mode Gelap
Eks Presiden BEM UHO Minta Pj Gubernur Selesaikan Polemik Pengalihan Rute Kapal di Perairan Cempedak Jalur Kapal Cepat Kendari-Raha Dikembalikan ke Rute Awal Polisi Tangkap 10 Ton Solar Ilegal Milik Kepala Desa Tak Buka Pendaftaran, PPP Fokus Dorong ASR di Pilgub Sultra Benteng Kotano Wuna Sabet Rekor MURI Sebagai Benteng Terluas di Dunia

Opini · 27 Jan 2023 10:07 WITA ·

Penis Envy dan Masker di Wajah Wanita


 Penis Envy dan Masker di Wajah Wanita Perbesar

Oleh: Maolana Moh Sah

Covid-19 sudah meredah setahun ini, bahkan pemerintah Indonesia, pada tanggal 30 Desember 2022, mencabut Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM). Hal ini mengakibatkan penggunaan masker mulai sunyi lagi. Seperti dicontohin oleh Pak Jokowi. Beliau menggunakan masker pada saat dijalan, tapi pada saat memimpin rapat atau melakukan konferensi pers, beliau membuka maskernya.

Namun ada beberapa fenomena ganjil di mata narakomen. Sekitar kita, ada wanita yang masih memakai masker, semakin seringnya, membuat kita lupa akan rupa wajahnya. Alasan covid-19 sudah tidak relevan lagi untuk dijadikan alibi. Mereka tidak kenal lagi tempat dan waktu. Masker selalu menutupi wajahnya, seperti seorang wanita yang bercadar di tengah publik. Walaupun cadar bukanlah masker yang bagus.

Alasannya apa yang membuat masker menjadi wajah mereka? Jika dia wanita muslim, mungkin alasanya untuk membiasakan diri memakai cadar. Tapi, kenapa tidak pakai cadar, langsung? “Malu”, menjadi  alasan yang paling memungkinkan untuk menjadi jawabannya.

Malu adalah proses merendahkan diri. Maksudnya, suatu keadaan dimana seseorang merasa ada yang kurang di dalam dirinya. Memang rasa malu bisa terjadi pada Laki-laki dan wanita. Namun, di mata publik, rasa malu cenderung terjadi pada wanita daripada laki-laki. Malahan rasa malu pada wanita biasanya lebih dihargai dan dipuji oleh orang tua, dibandingkan laki-laki.

Rasa malu diartikan oleh kak Seto Mulyadi adalah sikap menghindar dari keramaian dan tidak dapat aktif bergaul di lingkungan. Salah satu faktor mempengaruhi rasa malu—menurut Gunarsah adalah keadaan fisik. Menurut Sigmund Freud, wanita merasa rendah diri dan malu karena adanya kesadaran bahwa mereka tidak memiliki penis seperti laki-laki. Pengetahuan ini mengakibatkan wanita memiliki kekurangan di dalam dirinya. Peristiwa ini disebut dengan penis envy.

Walaupun penis envy terjadi pada umur 3-4 tahun. Efek darinya masih mempengaruhi kepribadian wanita remaja dan dewasa. Perasaan malu dan rendah diri berefek pada sikap dan perilaku wanita. Salah satunya adalah penggunaan masker di masa pandemi sudah hilang dan mayoritas orang sudah tidak memakainya disetiap saat. Apa yang mereka sembunyikan? Mau berencana pakai cadar? Kenapa tidak pakai cadar langsung?

Kurangnya percaya diri mereka atas penis envy membuat mereka menutupi jati diri mereka sebagai wanita. Pengaburan jati diri ini dimanfaatkan setelah pandemi usai. Sehingga orang-orang tidak mencurigai dengan tingkah laku mereka. Pengaburan atau menyembunyikan siapa mereka (wanita) meningkatkan kepercayaan diri mereka di tengah publik dan efek penis envy tidak terlalu berefek pada diri mereka.

Apakah masker berhubungan dengan efek penis envy yang terjadi pada fase Phallic-teori perkembangan Sigmund Freud, menjadi alasan untuk mengangkat ke judul “Penis Envy dan Masker di Wajah Wanita

Penulis adalah ilmuan Psikologi

Artikel ini telah dibaca 74 kali

badge-check

Publisher

Baca Lainnya

Tapera: Kebijakan Zalim untuk Memenuhi Kebutuhan Rumah

12 Juni 2024 - 20:31 WITA

Pemberantasan Judi Online Butuh Keseriusan Aparat Penegak Hukum

6 Juni 2024 - 19:10 WITA

Tindak Asusila di Kampus, Bukti Pergaulan Makin Liberal

4 Juni 2024 - 16:57 WITA

Darurat Narkoba, Islam Memberi Solusi

24 Mei 2024 - 23:44 WITA

Pajak Semakin Menggila, Sebenarnya untuk Siapa?

24 Mei 2024 - 23:41 WITA

Kesejahteraan Buruh Mustahil Terwujud dalam Sistem Kapitalisme

24 Mei 2024 - 23:25 WITA

Trending di Opini