Menu

Mode Gelap
Rudapaksa Anak Dibawa Umur, Bendahara PT TMS Ditangkap Polisi Bocah di Muna Ditemukan Tak Bernyawa di Pinggir Laut Waspada Penipuan Whatsapp, Ini Modus Terbaru 2024 Sidang Tipikor PT Antam, Hakim Minta JPU Hadirkan Eks Gubernur Sultra Sosok Jenderal yang Sederhana dan Rendah Hati itu Telah Berpulang

Daerah · 8 Feb 2023 21:12 WITA ·

Atasi Stunnting, Pj Bupati Mubar Perintahkan Kepala Desa Cek Warganya Dor to Dor


 Pj Bupati Mubar Dr Bahri saat di wawancarai. Foto: Zulfikar Perbesar

Pj Bupati Mubar Dr Bahri saat di wawancarai. Foto: Zulfikar

PENAFAKTUAL.COM, MUNA BARAT – Penjabat (Pj) Bupati Muna Barat (Mubar) memerintahkan kepada seluruh Kepala Desa untuk mengecek warganya secara dor to dor. Hal itu dilakukan untuk mengetahui dan mengatasi Stunting di wilayah pecahan Kabupaten Muna itu.

Sebab, berdasarkan data yang berbeda dari survei Status Gizi Indonesia (SSGI) di Muna Barat mencapai 31,7 persen artinya berada di atas rata-rata nasional dengan total 21,6 persen, dan data laporan stunting di Muna Barat yang disampaikan oleh kepala puskesmas dan Dinas Kesehatan jumlah stunting di Muna Barat per Desember 2022 yaitu 150 orang.

Olehnya itu, Pj Bupati Mubar, Bahri mengatakan dalam konteks penanganan stunting ada dua data yaitu 31,7 persen berasal dari data potensi hasil SSGI yang ditetapkan oleh Kemenkes RI dengan ditentukan sampel dari provinsi yakni 10 Kartu Keluarga di 52 desa berarti 520 orang.

“Jadi ada dua data yang berbeda, data SSGI sifatnya potensi stunting, sehingga perlunya pengecekan,” ungkap Bahri, Rabu, 8 Februari 2023.

Dari dua data tersebut, Bahri memerintahkan kepala desa untuk melakukan tindakan pengecekan secara langsung dor to dor kepada masyarakat, terkait intervensi sensitif, misalnya keadaan rumah, jamban, sanitasi, dan sebagainya.

“Dari data potensi stunting itu, pemda akan melihat atau mengintervensi dari masa remaja, menikah, hamil, melahirkan, dan keadaan rumah ataupun sanitasi,”Tuturnya.

Kepala BKKBN Muna Barat, La Ode Andi Muna juga mengatakan, setelah validasi data stunting menurut puskesmas per Februari 2023 saat ini tersisa 63 orang.

“Data telah ini telah terkoordinasi antar kepala desa dan pihak kesehatan,” ungkapnya.

Maka fokus penanganan stunting ini, pemerintah daerah akan memberikan makanan tambahan gizi protein hewani maupun protein nabati dengan melaunching program Dapur Sehat Atasi Stunting sekaligus program bapak asuh stunting.

Untuk diketahui ada 63 kasus stunting yang tersebar di beberapa puskesmas yakni Puskesmas Lawa, Puskesmas Tiworo Selatan, dan Puskesmas Katobu terbanyak kasus stunting dengan jumlah 7 kasus, menyusul Puskesmas Maginti darat, Puskesmas Tikep, dan Puskesmas Tondasi sebanyak 6 kasus.

Sementara itu, di Puskesmas Kusambi 1 kasus, Puskesmas Marobea 1 kasus, Puskesmas Tiworo Tengah 4 kasus, Puskesmas Sidamangura 1 kasus, Puskesmas Kombikuno 3 kasus, Puskesmas Barangka 1 kasus, Puskesmas Bero 1 kasus, Puskesmas Maginti Pulau 2 kasus, Puskesmas Wuna 1, Puskemas Lailangga 1 kasus, serta Puskesmas Lawada 1 kasus.

Penulis: Zulfikar

Artikel ini telah dibaca 83 kali

badge-check

Publisher

Baca Lainnya

Fadhal Rahmat: Hujan Deras Bukan Menjadi Penghalang untuk Tetap Berbagi

9 April 2024 - 17:16 WITA

Kapolresta dan KSOP Kendari Pantau Arus Mudik di Pelabuhan Nusantara

6 April 2024 - 16:40 WITA

Ketua PPP dan Gerindra Sultra Buka Puasa Bersama, Sinyal untuk Koalisi Pilgub 2024?

6 April 2024 - 13:36 WITA

Rajiun Tumada Target Partai Demokrat pada Perhelatan Pilkada Muna 2024

6 April 2024 - 00:42 WITA

Keuangan Muna Dianggap Defisit, Banggar DPRD Usul Perampingan OPD Saat RDP dengan TAPD

5 April 2024 - 20:20 WITA

Ketua RT/RW di Kelurahan Benuanirae Keluhkan Insentif Belum Dibayar

5 April 2024 - 17:30 WITA

Trending di Daerah