Menu

Mode Gelap
Rudapaksa Anak Dibawa Umur, Bendahara PT TMS Ditangkap Polisi Bocah di Muna Ditemukan Tak Bernyawa di Pinggir Laut Waspada Penipuan Whatsapp, Ini Modus Terbaru 2024 Sidang Tipikor PT Antam, Hakim Minta JPU Hadirkan Eks Gubernur Sultra Sosok Jenderal yang Sederhana dan Rendah Hati itu Telah Berpulang

Nasional · 22 Feb 2024 22:07 WITA ·

Pemerintah Harus Bongkar Dugaan Kartel Penyebab Harga Beras Naik


 Luluk Nur Hamidah, Anggota Komisi VI DPR RI. Foto: Istimewa Perbesar

Luluk Nur Hamidah, Anggota Komisi VI DPR RI. Foto: Istimewa

PENAFAKTUAL.COM, JAKARTA – Harga beras di tanah air terus mengalami kenaikan. Bahkan, kenaikan harga beras ini jauh melampaui harga eceran tertinggi (HET) yang ditetapkan pemerintah dan mencetak rekor baru.

Bahkan, kondisi ini sampai membuat Presiden Joko Widodo (Jokowi) terjun langsung memeriksa stok beras ke Pasar Induk Beras Cipinang (PIBC) dan gudang Perum Bulog beberapa waktu lalu. Pasca peninjauan, diketahui bahwa  terjadi penumpukan stok beras di kedua lokasi tersebut.

Menanggapi itu, Anggota Komisi VI DPR RI Luluk Nur Hamidah menduga kenaikan harga beras yang tidak terkendali ini merupakan ulah dari permainan pedagang atau kartel. Ia berharap pemerintah mampu membongkar dan menindak hukum para pelaku kartel beras.

“Apalagi bagi masyarakat yang kehidupannya baru bisa memulai dari pandemi, maka kenaikan harga beras ini udah nggak wajar. Saya kira hadir lah pemerintah di tengah masyarakat untuk melakukan operasi pasar dan kalau memang ditengarai ada kartel beras yang ini udah berpraktek sekian tahun bahkan satu dekade ya dibongkar lah. Kasihan masyarakat umum,” ujarnya.

Sebagai informasi, berdasarkan Peraturan Badan Pangan Nasional No 7/2023, HET beras berlaku sejak Maret 2023 adalah Rp. 10.900/kg medium, sedangkan beras premium Rp 13.900/kg untuk Zona 1 yang meliputi Jawa, Lampung, Sumsel, Bali, NTB, dan Sulawesi.

Sementara, HET beras di Zona 2 meliputi Sumatra selain Lampung dan Sumsel, NTT, dan Kalimantan dipatok Rp 11.500/kg medium dan beras premium Rp 14.400/kg. Sementara di zona ke-3 meliputi Maluku dan Papua, HET beras medium sebesar Rp 11.800/kg, dan untuk beras premium sebesar Rp 14.800/kg.

Adapun harga beras medium produksi lokal di PIBC per Rabu (21/2/2024), dipatok di Rp14.000-Rp15.200 per kg. Sementara beras premium di kisaran Rp16.500-Rp17.000 per kg. Artinya, harga beras medium dan premium lokal saat ini sudah jauh melampaui HET.(sai)

Artikel ini telah dibaca 19 kali

badge-check

Publisher

Baca Lainnya

Perusahaan Global Bangun Pusat AI di Indonesia, Kominfo Sambut Baik

6 April 2024 - 05:01 WITA

Pimpin Apel Gelar Pasukan, Kapolri Ungkap Upaya-Strategi Wujudkan Mudik yang Aman dan Nyaman

3 April 2024 - 22:36 WITA

Optimalisasi Arus Mudik Lebaran 2024, Polri Jalin Kerja Sama Dengan Google Maps

3 April 2024 - 17:01 WITA

Kapolri Pastikan Pemudik Diberi Pengawalan di Daerah Rawan

2 April 2024 - 17:29 WITA

Kakorlantas Pastikan Pengamanan Operasi Ketupat Terkoordinasi

1 April 2024 - 11:37 WITA

Rekrutmen Akpol 2024 Mulai Dibuka

28 Maret 2024 - 14:34 WITA

Trending di Nasional