Menu

Mode Gelap
Rudapaksa Anak Dibawa Umur, Bendahara PT TMS Ditangkap Polisi Bocah di Muna Ditemukan Tak Bernyawa di Pinggir Laut Waspada Penipuan Whatsapp, Ini Modus Terbaru 2024 Sidang Tipikor PT Antam, Hakim Minta JPU Hadirkan Eks Gubernur Sultra Sosok Jenderal yang Sederhana dan Rendah Hati itu Telah Berpulang

Ekobis · 21 Feb 2023 20:11 WITA ·

Kadin Sultra Kembali Kirim 24 Ton Jagung Pipil ke Jatim


 Pengiriman jagung pil Kadin Sultra di Jawa Timur. Foto: Istimewa Perbesar

Pengiriman jagung pil Kadin Sultra di Jawa Timur. Foto: Istimewa

PENAFAKTUAL.COM, KENDARI – Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Provinsi Sulawesi Tenggara (Sultra) dan DPM-PTSP Sultra kembali mengirim, 24 ton jagung pipil hasil pertanian Sultra di pulau Jawa pada Selasa, 21 Februari 2023.

Pengiriman hasil pertanian tersebut melalui CV. Sengkang Duta Comoditi dengan tujuan Jawa Timur (Jatim).

Pimpinan CV. Sengkang Duta Comoditi Kamarudin mengatakan jagung yang dikirim tersebut berasal dari hasil serapan petani di seluruh wilayah Sultra pada bulan februari 2023 ini.

Hasil pertanian yang dikirim ini mayoritas hasil panen masyarakat yang ada di wilayah Kabupaten Muna, Konawe, Konawe Selatan (Konsel) dan Kolaka Timur (Koltim).

“Ini baru awal, belum panen raya di bulan 3. Tahun lalu sekitar 3 bulan lebih kita mengirim kurang lebih 2 ribu ton. Mudah-mudahan tahun ini bisa lebih dari 2 ribu ton,” katanya.

Menurutnya, untuk produksi komoditi jagung oleh petani di wilayah Sultra tidak terputus, hanya waktu panen rayanya biasa dilakukan pada bulan maret hingga juni.

Dirinya mengaku membeli komoditi dari petani tersebut dalam keadaan kering sehingga bisa langsung dikirim diluar Sulawesi.

“Jagung tidak bisa dibeli dalam keadaan basah karena tidak ada alat pengering yang dimiliki. Sehingga tidak bisa mengirim sesuai permintaan jumlah dan tingkat kekeringan yang diinginkan pembeli,” terangnya.

“Jadi kita hanya bisa mengirim lewat Surabaya, karena tidak punya alat untuk mengolah termasuk pengering. Seandainya ada, kita bisa langsung melakukan ekspor,” bebernya.

Sementara itu, Wakil Ketua Kadin Sultra bidang pasar modal, Sastra Alamsyah menjelaskan nilai ekonomis dari 24 ton pengiriman jagung pipil tersebut bisa mencapai Rp144 juta.

Pengiriman komoditi di Jatim ini juga kata dia, dikarenakan adanya misi dagang bersama pemerintah setempat yang hampir rutin tiap bulan dilakukan pengiriman ke provinsi tersebut.

“Jadi Pak Kamarudin ini rutin mengirim ke tiap daerah. Salah satu daerah terbesar yang menerima barang dari Sultra itu Jatim,” ungkapnya.

Begitu juga, Kepala Bidang (Kabid) Perencanaan Iklim, Penanaman Modal dan Promosi, DPM-PTSP sultra, Askar Karim menyebut jika Pemprov Sultra, sangat mendukung kegiatan yang berkaitan dengan investasi daerah.

Dimana kata dia, potensi alam di Sultra sangat besar, hanya pemanfaatannya yang masih belum maksimal.

“Alhamdulillah dengan adanya dukungan dari Kadin, kami membangun mitra untuk meningkatkan investasi daerah melalui pengiriman hasil bumi di Sultra,” tuturnya.

Dirinya menambahkan bahwa kolaborasi tersebut berdampak “domino” yang apabila investasinya berjalan dengan baik, maka tingkat pendapatan dan kesejahteraan petani juga meningkat.

“Adapun bentuk dukungan yang diberikan DPM-PTSP Sultra terhadap petani dengan memberikan kepastian hukum seperti perizinan termasuk upaya untuk menyalurkan produksinya melalui kerja sama dengan Kadin Sultra,” tutupnya.

TIM

Artikel ini telah dibaca 32 kali

badge-check

Publisher

Baca Lainnya

Lebaran dengan Toyota, Agya dan Calya DP Mulai 6 Jutaan Rupiah di Sultra

3 April 2024 - 17:08 WITA

Mudahkan Pelanggan Lebaran dengan Toyota Baru, Kalla Toyota Gelar Public Display

23 Maret 2024 - 16:45 WITA

Beli Toyota dan Servis di Bengkel Kalla Toyota Berhadiah Emas dan iPhone 15

11 Maret 2024 - 15:09 WITA

Promo Ramadhan, Pop Up Booth Tumbuh by Astra Financial Gebrak 7 Kota!

9 Maret 2024 - 19:34 WITA

Lebaran dengan Toyota Baru Melalui Program Smart Upgrade

8 Maret 2024 - 16:33 WITA

Wow! TUMBUH by Astra Financial Penuh Promo Menarik, Menangkan Undian Sepeda Motor

5 Maret 2024 - 21:23 WITA

Trending di Ekobis