Menu

Mode Gelap
Rudapaksa Anak Dibawa Umur, Bendahara PT TMS Ditangkap Polisi Bocah di Muna Ditemukan Tak Bernyawa di Pinggir Laut Waspada Penipuan Whatsapp, Ini Modus Terbaru 2024 Sidang Tipikor PT Antam, Hakim Minta JPU Hadirkan Eks Gubernur Sultra Sosok Jenderal yang Sederhana dan Rendah Hati itu Telah Berpulang

News · 28 Nov 2022 08:20 WITA ·

Polri Sisir Desa Terisolir Pakai Helikopter dan Drone


 Brimob Polri mengerahkan tim drone Bid TIK untuk mendeteksi sekaligus mencari okasi pengungsian warga yang terisolir. (Foto: Istimewa) Perbesar

Brimob Polri mengerahkan tim drone Bid TIK untuk mendeteksi sekaligus mencari okasi pengungsian warga yang terisolir. (Foto: Istimewa)

PENAFAKTUAL.COM, CIANJUR – Brimob Polri mengerahkan tim drone Bid TIK untuk mendeteksi sekaligus mencari kemungkinan lokasi pengungsian warga yang daerahnya masih terisolir akibat gempa Cianjur Jawa Barat.

Koordinator Tim SAR Vertical Rescue Satlat Korps Brimob, Kombes Pol Rantau Isnur Eka menjelaskan tim khusus tersebut sudah dibekali sejumlah drone yang digunakan untuk mencari dan mendeteksi kemungkinan lokasi pengungsian warga yang belum bisa ditembus kendaraan roda dua dan roda empat.

Rantau menjelaskan apabila tim itu menemukan lokasi pengungsian warga, tim bakal langsung melaporkan ke posko Brimob atau Posko Induk Polda Jawa Barat untuk ditindaklanjuti dengan cara penyelamatan warga.

“Jadi kami mengirim tim kecil ini menggunakan alat transportasi helikopter dari Polairud di mana tim drone Brimob tersebut juga telah membawa perlengkapan drone untuk mencari kemungkinan adanya shelter-shelter warga,” tutur Rantau di Cianjur, Sabtu, 26 November 2022.

Rantau optimistis tim tersebut bisa memberikan berbagai informasi yang lebih akurat dalam proses pencarian. Pasalnya, penggunaan helikopter dan drone bisa lebih efisien dan efektif dalam mencari shelter warga.

Adapun data dari laporan yang diterima Tim SAR Satlat Brimob, dari 37 lokasi terisolir hingga hari ini tersisa tiga lokasi, yaitu Kampung Kadu Gede, Pasir Manggu, dan Pasar Tunagan.

Menurut Rantau, tim drone tersebut bakal terus mencari lokasi pengungsian warga terisolir selama satu minggu ke depan yang difasilitasi oleh Polairud.

“Kita sudah membawa bekal untuk 6 hari perjalanan,” ujarnya.

Selain itu, Rantau juga bakal mencari informasi tentang desa yang terisolir tersebut baik melalui informasi lisan warga setempat maupun informasi yang beredar di media massa dan media sosial.

“Nah, nanti media itu bakal kita saring lagi semua informasinya,” tuturnya.

Editor: Husain

Artikel ini telah dibaca 7 kali

badge-check

Publisher

Baca Lainnya

Parlemen Negara Sahabat Pantau Pemilu di Indonesia

9 Februari 2024 - 23:08 WITA

Rayakan Natal Bersama, BKSG Sultra Dukung Moderasi Beragama

30 Desember 2023 - 23:16 WITA

Polsek Tikep Diminta Usut Tuntas Kasus Penikaman di Maginti

23 Desember 2023 - 17:12 WITA

Calon Tenaga PPPK Polda Sultra Jalani Tes Psikologi

4 Desember 2023 - 11:02 WITA

Polemik Tanah PT Zamzam dan Masyarakat Masih Bergulir, DPRD Kendari Gelar RDP

28 November 2023 - 20:48 WITA

LBH SNNU Siap Dampingi Nelayan Korban Penembakan Oknum Aparat di Laonti

27 November 2023 - 11:25 WITA

Trending di News